Sabtu, 20 April 2019
Gubernur Jambi nonaktif Zumi Zola. (Tahsa/era.id)
08 November 2018 18:12 WIB

Zumi Zola Dituntut 8 Tahun Penjara

Pidana tambahan berupa pencabutan hak untuk dipilih dalam jabatan publik selama 5 tahun
Bagikan :


Jakarta, era.id - Gubernur non-aktif Jambi Zumi Zola Zulkifli dituntut 8 tahun penjara ditambah denda Rp1 miliar subsider 6 bulan kurungan. 

Jaksa penuntut umum (JPU) KPK Iskandar Marwanto menyatakan, Zumi Zola terbukti menerima gratifikasi dan memberikan suap kepada anggota DPRD Provinsi Jambi periode 2014-2019 terkait dengan pengesahan APBD pada tahun anggaran 2017 dan 2018.

"Agar majelis hakim pengadilan tindak pidana korupsi pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat memutuskan terdakwa Zumi Zola Zulkifli secara sah dan meyakinkan secara hukum, bersalah melakukan tindak pidana korupsi," kata Iskandar, dalam sidang pembacaan tuntutan di Pengadilan Tipikor Jakarta, seperti dikutip Antara, Kamis (8/11/2018).

Tuntutan itu berdasarkan Pasal 12 B dan Pasal 5 Ayat 1 Huruf a UU Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, sebagaimana diubah dengan Undang-Undang Nomor 20/2001 juncto Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP jo Pasal 65 Ayat (1) KUHP.


Baca Juga : Zumi Zola Divonis 6 Tahun Penjara

"Menjatuhkan pidana tambahan terhadap terdakwa Zumi Zola Zulkifli berupa pencabutan hak untuk dipilih dalam jabatan publik selama 5 tahun sejak terdakwa selesai menjalani pidana pokoknya," kata JPU Iskandar.

Terkait dengan permohonan justice collaborator (JC) atau saksi pelaku yang bekerja sama dengan penegak hukum, JPU KPK menolak permohonan JC Zumi.


(Infografis/era.id)

Terhadap permohonan justice collaborator yang diajukan terdakwa Zumi Zola pada tanggal 25 Oktober 2018, JPU berpendapat bahwa permohonan tersebut tidak dapat dikabulkan karena terdakwa Zumi Zola adalah pihak yang paling bertanggung jawab dalam perkara tersebut, baik sebagai penerima gratifikasi maupun sebagai pemberi suap terkait dengan pengesahan APBD TA 2017 dan APBD TA 2018.

"Keterangan terdakwa yang diungkapkan di dalam penyidikan maupun di sidang pengadilan belum signifikan, dan belum bersifat menentukan untuk membongkar pelaku tindak pidana lain ataupun untuk membongkar adanya tindak pidana korupsi lain," kata JPU Arin Karniasari.

Meskipun demikian, apabila keterangan Zumi Zola cukup berguna untuk pembuktian perkara lainnya yang dilakukan di kemudian hari, maka terhadap Zumi dapat dipertimbangkan untuk diberikan surat keterangan bekerja sama dengan aparat penegak hukum.


(Infografis/era.id)
Bagikan :
Topik :

Reporter : Ahmad Sahroji
Editor : Ahmad Sahroji
KOMENTAR
GRAFIS
BERITA TERBARU
Olahraga
20 April 2019 15:42 WIB

Menanti Penantang Baru Anthony Joshua

Gantikan Jarrel Miller yang tersandung perkara doping
Nasional
20 April 2019 14:47 WIB

Komisioner KPU Jawab Hubungan Saudara dengan Pakar Media Sandi

Yang satu penyelenggara pemilu, lainnya lagi jadi bagian dari peserta pemilu
Olahraga
20 April 2019 13:47 WIB

Kemenangan Sulit Nadal Atas Guido di Monte-Carlo Masters

Tak semudah itu, Rafael
Nasional
20 April 2019 12:51 WIB

Catat Layanan yang Bisa Kamu Kontak untuk Awasi Situng KPU

Jika temukan kesalahan, laporkan! 
Peristiwa
20 April 2019 11:33 WIB

Bisakah Sandi Kembali jadi Wakil Gubernur DKI?

Pakar politik jawab banyaknya pertanyaan soal kemungkinan kembalinya Sandi ke Balai Kota