Kamis, 18 April 2019
Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko (Diah/era.id)
11 Februari 2019 11:44 WIB

Hati-hati sama Revolusi Jari!

Sudah tak ada lagi istilah mulutmu harimaumu, tapi jarimu harimaumu
Bagikan :


Jakarta, era.id - Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menyebut, saat ini Indonesia tengah menghadapi revolusi jari. Bukan, maksudnya bukan bentuk jari yang berevolusi, bukan itu.

Maksud Moeldoko begini, makin banyaknya berita atau informasi yang menjalar bebas di media sosial khususnya, sejalan dengan perkembangan dunia internet. Karena itu, informasi dapat dengan mudahnya dibagikan. Dan, 'jari'-lah yang menjadi kunci dari semua ini.

"Saya sedang mencari istilah saat ini, revolusi jari. Di mana pegiat media sosial mengatakan kepada saya pada saat berdiskusi pertarungan 30 detik di mana menentukan kebenaran menjadi sulit," kata Moeldoko dalam Rakornas Bidang Kehumasan di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan.

Di era modern ini, kata Moeldoko, rata-rata dari kita hanya memindai sebuah berita tanpa memahami kebenaran. Fenomena itu membuat semakin berkembangnya disinformasi dan hoaks.


Baca Juga : Moeldoko Duga Kampanye Hitam di Karawang Dirancang Terstruktur

Menjadi ironi, ketika hoaks justru menarik pandangan publik dan berdampak melonjaknya pembaca. Kondisi itu, kata Moeldoko, dimanfaatkan sebagai ladang bisnis. Semakin banyak dibaca, semakin banyak pula peluang untuk menghasilkan pundi-pundi materi.

"Jangan karena kepentingan-kepentingan jangka pendek yang sangat pragmatis malah membawa akibat yang sangat banyak," ucapnya Moeldoko.

Oleh karena itu, penting bagi semua pihak untuk mencegah disinformasi itu berkembang. Peran Humas dan biro hukum di setiap lembaga diharapkan mampu berkontribusi mencegah disinformasi di masyarakat.

"Berita yang dieksploitasi ini tantangan yang baru yang dihadapi oleh semuanya. Pembagian informasi ruang publik itu, di satu sisi kehumasan masih lebih kepada kondisi tradisional. Sementara, di sisi lain ruang publik sudah dikuasai oleh kelompok-kelompok tertentu," jelasnya.
Bagikan :
Topik :

Reporter : Diah Ayu Wardani
Editor : Bagus Santosa
KOMENTAR
GRAFIS
BERITA TERBARU
Peristiwa
18 April 2019 19:19 WIB

Prabowo Bantah Bertemu Utusan Jokowi

Utusan presiden QC bertemu presiden RC BPN, bingung kan shay~
Nasional
18 April 2019 19:07 WIB

BPN Desak KPU Cabut Izin Quick Count Lembaga Survei

BPN sebut sejumlah kejanggalan dalam quick count
Peristiwa
18 April 2019 19:01 WIB

Prabowo Klaim Kemenangannya Ditemani Sandiaga

Dua capres ngaku menang, biar adil bikin dua shift aja kali yak~
Peristiwa
18 April 2019 18:09 WIB

Alasan Jokowi Kembali Kumpulkan Koalisinya di Plataran Resto

Karena Platara Resto adalah koentji~
Analisa
18 April 2019 18:03 WIB

Psikolog: Caleg Stres karena Terlalu Ngarep Menang

Sabar ya leg, emang nasibnya begitu~