Senin, 22 Juli 2019
Konferensi pers yang dihadiri Menteri Hukum dan HAM Yasonna H Laoly. (Wardhany/era.id)
23 Juli 2018 17:30 WIB

Kakanwil dan Kadivpas Jawa Barat Diberhentikan

Mereka diberhentikan karena kasus sel mewah di Lapas Sukamiskin
Bagikan :


Jakarta, era.id - Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly memberhentikan Kepala Kantor Wilayah (Kakanwil) Jawa Barat Indro Purwoko dan Kepala Divisi Pemasyarakatan (Kadivpas) Jawa Barat Alfi Sahri. Pemberhentian ini berkaitan dengan operasi tangkap tangan (OTT) yang menyeret Kalapas Sukamiskin.

"Per hari ini saya memberhentikan Kakanwil Jawa Barat saudara Indro Purwoko dan Kadivpas Jawa Barat Alfi Sahri. Saya baru saja menandatangani surat keputusan pemberhentian Kakanwil dan Kadivpas ini sama seperti yang terjadi di Pekanbaru," kata Yasonna dalam konferensi pers di kantor Kemenkum HAM, Rasuna Said, Jakarta Selatan, Senin (23/7/2018).

Untuk menggantikan posisi tersebut, Yasonna kemudian menunjuk Kepala Divisi (Kadiv) Administrasi Jabar Dodot Adikuswanto sebagai Pelaksana Harian (Plh.) Kakanwil dan menunjuk Kalapas Cirebon Agus Irianto sebagai Plh. Kadivpas Jabar.

"Lapas Sukamiskin karena Plh-nya saudara Kadivpas dan dia diberhentikan hari ini maka Kalapas Sukamiskin adalah Kalapas Banceu Bandung yaitu Kusnali," kata Yasonna.


Baca Juga : Fahmi Darmawansyah yang Harus Mendekam di Penjara 3,5 Tahun Lagi

Menteri Yasonna mengatakan, atas kasus ini, Kemenkumham akan melakukan pembenahan. Dia pun sudah menyiapkan nama yang tepat untuk menduduki jabatan ini secara permanen.

Sebagai informasi, sebelumnya KPK menetapkan Kepala Lembaga Permasyarakatan (Kalapas) Sukamiskin Wahid Husein sebagai tersangka dalam kasus suap terkait pemberian fasilitas, pemberian perizinan, maupun pemberian lainnya di Lapas Sukamiskin.

Dari enam orang yang diamankan, KPK kemudian menetapkan empat orang sebagai tersangka. Keempat orang tersebut adalah sebagai pihak penerima Kalapas Sukamiskin Wahid Husein yang baru menjabat sejak Maret 2018 dan Hendry Saputra yang merupakan staff Kalapas.

Sementara sebagai pihak pemberi adalah narapidana kasus korupsi dalam kasus suap pengadaan satelit monitoring Bakamla Fahmi Darmawansyah dan Andri Rahmat yang merupakan narapidana umum.
Bagikan :

Reporter : Wardhany Tsa Tsia
Editor : Bagus Santosa
KOMENTAR
GRAFIS
BERITA TERBARU
Nasional
22 Juli 2019 18:40 WIB

Bos Go-Jek Nadiem Makarim Gabung ke PDIP?

Setelah mengganti logo, apakah gojek juga akan merubah warna seragamnya jadi merah?
Nasional
22 Juli 2019 17:24 WIB

VIDEO: SPG Cantik Jualan Hewan Qurban

Kalau yang jaga begini sih rela lama-lama di kandang sapi mblo~
Lifestyle
22 Juli 2019 17:24 WIB

Matt Groening Singgung Sekuel The Simpsons Movie di Comic-Con

Sang pencipta bersuara soal karya epiknya
Nasional
22 Juli 2019 16:30 WIB

PDIP Tolak Rencana Super Holding Bentukan Rini Soemarno

"Mereka yang berpikir membentuk super holding, harus belajar dari krisis ekonomi di AS"
Lifestyle
22 Juli 2019 16:18 WIB

Moskow Merayakan Konser Ed Sheeran Lewat Sebuah Patung

Sebuah perayaan...