Sabtu, 17 November 2018
Menteri Susi mendapatkan gelar nama 'Dau Mening' dari warga Dayak. (Foto: Twitter @susipudjiastuti)
25 Agustus 2018 11:24 WIB

Julukan 'Matahari yang Cerah' untuk Menteri Susi

Menteri Susi dapat gelar 'Dau Mening' (Matahari yang Cerah) dari masyarakat Dayak
Bagikan :


Jakarta, era.id - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mendapat penghargaan gelar warga kehormatan dengan nama  'Dau Mening' dari masyarakat adat Suku Dayak Kenyah, Kerukunan Tebengang Lung, Kalimantan Timur. 'Dau Mening' ini berarti 'Matahari yang Cerah'.

Menteri Susi pun berterima kasih dengan gelar ini. Dia berharap, dengan pemberian gelar ini bisa menjalankan tugasnya untuk membantu masyarakat adat Suku Dayak di wilayah Kalimantan TImur.

"Saya ucapkan terima kasih, ini kehormatan yang sangat luar biasa. Semoga saya terus diberi kesempatan, diberi kekuatan untuk bisa terus membantu dengan penerbangan atau apapun kerja yang bisa saya sumbangkan untuk membantu masyarakat di wilayah Kalimantan Timur," kata Menteri Susi dilansir Antara, Sabtu (25/8/2018). 

Gelar kehormatan tersebut diberikan saat Menteri Susi diundang dalam acara kerukunan keluarga besar Pumung Bangen nang Pekenu (Pesta Kegembiraan dan Ramah Tamah) Tebengang Lung 2018, Kamis (23/8).


Baca Juga : Aksi Susi jadi Model Dadakan di Jakarta Fashion Week 2018

Ketua Dewan Adat Dayak Kalimantan Utara, Marthin Billa, mengatakan gelar kehormatan tersebut diberikan kepada Menteri Susi karena dinilai berjasa besar terhadap masyarakat pedalaman dan perbatasan, khususnya warga Dayak.

Kata dia, sejak 2006, Menteri Susi sudah menunjukkan kepeduliannya terhadap masyarakat setempat dengan membantu penyediaan transportasi udara yang memudahkan aktivitas masyarakat. Saat itu, Susi belum menjadi Menteri Kelautan dan Perikanan.

"Saat masyarakat sulit dengan transportasi udara untuk (pengangkutan) sembako dan perjalanan orang ke kota untuk pendidikan dan kegiatan ekonomi, maka di situlah Ibu Susi memberikan perhatian yang besar sejak 2006 sampai dengan sekarang," ungkap Marthin.
 


Lebih lanjut Marthin menjelaskan, gelar 'Matahari' diberikan kepada orang yang dianggap telah membawa berkah kepada kehidupan manusia. Sedangkan 'Cerah' melambangkan kebersihan dan kejernihan hati dalam membangun masyarakat.

Selain itu, ia berpendapat Menteri Susi pantas menerima gelar kehormatan tersebut karena kepedulian dan kecintaannya terhadap masyarakat Dayak.

Salah satunya ditunjukkan dengan pilihan Menteri Susi untuk menggunakan pakaian Adat Dayak pada acara peringatan ulang tahun ke-72 Republik Indonesia tahun 2017 lalu di Istana Negara. Menteri Susi dinilai telah menghormati dan mempromosikan pakaian adat Dayak di skala nasional maupun internasional.

Sementara itu, Menteri Susi dalam kesempatan itu juga menuturkan awal mula penerbangan Susi Air dirintis di Kaltim. Menurutnya, awalnya Susi Air hanya membantu mengisi kekosongan penerbangan di Samarinda dan Nunukan saat terjadi kerusuhan di bandara.

Setelah bekerja sama dengan Pemda setempat, mulailah Susi Air merintis penerbangan di wilayah Kaltim bahkan hingga wilayah pedalaman dan perbatasan yang sulit dijangkau.

Selain itu, Kabupaten Berau di Kaltim tepatnya Pantai Maratua juga menjadi lokasi pertama Menteri Susi mengumpulkan sekitar 690 nelayan Suku Bajo yang bukan asli Indonesia melainkan berasal dari Malaysia, yang dinilai telah menguasai beberapa pulau di Kabupaten Berau dengan sekitar 185 kapal kecil milik mereka.

"Dengan kerja sama beberapa instansi kita dorong mereka kembali ke Malaysia karena dorongan masyarakat Berau. Masyarakat mengeluh tidak bisa menangkap ikan lagi karena orang-orang ini yang menangkap ikan di sekitar pulau. Mereka menangkap penyu, lumba-lumba, hiu, dan sebagainya," ungkap Menteri Susi.

Berbagai pengalaman di Kaltim ini menurut Menteri Susi telah membuatnya memiliki kedekatan tersendiri dengan provinsi ini. Selain itu, Menteri Susi yakin banyak masyarakat Kaltim yang telah merasakan manfaat-manfaat dari kebijakan KKP selama ini yang dinilainya menguntungkan nelayan kecil.
Bagikan :

Reporter : Bagus Santosa
Editor : Bagus Santosa
KOMENTAR
GRAFIS
BERITA TERBARU
Nasional
17 November 2018 20:20 WIB

Indonesia Bakal Alami Kemunduran Bila Berpolitik SARA

Indonesia akan mundur 90 tahun ke belakang kalau terus menggunakan isu SARA
Nasional
17 November 2018 19:24 WIB

Kubu Jokowi: Poster 'Jokowi Raja' Bukan Kebijakan Tim Kampanye

Timses tak pernah mengusulkan untuk membuat atribut kampanye seperti itu
Wisata
17 November 2018 19:22 WIB

Melihat Kembali Surat-Surat Tokoh Pendiri Bangsa

Kamu bisa melihatnya di Muesum Nasional Jakarta, sampai 22 November
Lifestyle
17 November 2018 18:08 WIB

Pernikahan Mewah Awal Bencana Perceraian?

Ini hasil survei, bukan soal asumsi
 
Teknologi
17 November 2018 16:43 WIB

Firefox Monitor Tersedia dalam Bahasa Indonesia

Berikut panduan singkat tentang cara kerja Firefox Monitor