Rabu, 21 Agustus 2019
Ma'ruf Amin (Tsa Tsia/era.id)
18 April 2019 15:17 WIB

Ma'ruf Minta Pendukung Tak Lebay Tanggapi Kemenangan

Ia juga ajak pendukung tunggu dan hormati hasil resmi KPU
Bagikan :


Jakarta, era.id - Cawapres nomor urut 01 Ma'ruf Amin bilang, enggak bakal berlebihan menanggapi hasil hitung cepat atau quick count yang memenangkan dirinya dan Joko Widodo (Jokowi). Enggak cuma itu, kata Ma'ruf, kubu 01 lebih memilih menunggu hasil resmi dari Komisi Pemilihan Umum (KPU).

"Kenapa kita tidak menyatakan sudah menang? Karena kita menghormati aturan. Aturannya yang berhak menyatakan menang atau tidak menang itu KPU," kata Ma'ruf kepada wartawan di kediamannya, di Jalan Situbondo, Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (18/4/2019).

Meskipun hasil hitung cepat atau quick count dengan hasil dari KPU biasanya tak jauh berbeda, tapi, Mustasyar PBNU ini juga mengimbau kepada masyarakat agar tak merayakan kemenangan secara berlebihan. Apalagi, hasil perhitungan suara dari KPU baru dilaksanakan pada 22 Mei 2019.

"Kepada masyarakat, supaya tidak berlebihan dalam menyambut (kemenangan), euforia berlebihan terhadap hasil quick count. Kita senang ya senang tapi jangan berlebihan karena belum final."


Baca Juga : Munculnya Wacana Tri Rismaharini Jadi Menteri Jokowi



Selain itu, Ma'ruf menilai, penundaan deklarasi kemenangan itu sebenarnya juga bertujuan agar tak mendelegitimasi kedudukan KPU sebagai lembaga yang berhak mengeluarkan hasil perhitungan Pemilu 2019.

"Jadi kita ingin hormati lembaga yang punya kompetensi untuk memberikan pengumuman. Kalau kita menyatakan menang sebelum pengumuman resmi. Kayaknya, kok, tidak etis."

Mantan Rais Aam PBNU itu juga angkat bicara soal glorifikasi kemenangan yang dilakukan oleh capres nomor urut 02 Prabowo Subianto. Kata dia, enggak ada masalah kalau mantan Danjen Kopassus itu melakukannya. "Kalau ngaku ya boleh saja."

Meski begitu, Ma'ruf mengingatkan, saat ini sudah banyak lembaga survei yang menempatkan dirinya dan Jokowi di urutan teratas. Sehingga, mantan Rais Aam merasa pernyataan Prabowo itu bukan sebagai ancaman.
Bagikan :

Reporter : Wardhany Tsa Tsia
Editor : Yudhistira Dwi Putra
KOMENTAR
GRAFIS
BERITA TERBARU
Nasional
20 Agustus 2019 21:03 WIB

PDIP Sebut Risma Cocok Maju di Pilgub DKI Jakarta

"Kalau memang rakyat DKI menghendaki kenapa tidak?"
megapolitan
20 Agustus 2019 20:03 WIB

Enam Hari Uji Coba Ganjil-Genap, Kualitas Udara Jakarta Membaik

Kalau begitu lanjutkeun~
Nusantara
20 Agustus 2019 19:15 WIB

VIDEO: Wali Kota Sorong Dilempari Batu

Semoga semua bisa selesai dengan baik
Olahraga
20 Agustus 2019 19:01 WIB

Memprediksi Akhir Liga Inggris dari Kacamata Neville dan Carragher

Terlalu dini? Jelas! Tapi, prediksi ini jelas menarik.
Lifestyle
20 Agustus 2019 18:35 WIB

VIDEO: Menikmati Keindahan Bromo dari Balon Udara

Yuk, cobain naik balon udara di Bromo