Rabu, 13 November 2019
Commuter line Jabodetabek. (Irfan/era.id)
28 Juni 2019 13:35 WIB

Fitur Anyar Google Maps Bisa Prediksi Kepadatan Angkutan Umum

Saatnya katakan, "Goodbye empet-empetan di kereta dan bus."
Bagikan :


Jakarta, era.id - Untuk kamu yang suka naik bus dan kereta tapi enggak mau empet-empetan di dalam, pasti pengen dong punya aplikasi yang bisa memprediksi kepadatan penumpang. Tenang, ada kabar baik dari Google yang terus mengembangkan kemampuan aplikasi navigasi maps dengan fitur untuk angkutan umum.

Google menambah dua fitur baru untuk angkutan umum di Maps, yaitu prediksi jadwal bus atau kereta berdasarkan informasi lalu lintas terkini dan prediksi kepadatan penumpang di dalam bus.

"Anda akan melihat fitur-fitur ini di Google Maps di hampir 200 kota di seluruh dunia, baik di Android maupun iOS," kata Manajer Produk Google Maps, Taylah Hasaballah dan Anthony Bertuca dalam tulisan di blog resmi Google, seperti dikutip Antara, Jumat (28/6/2019).


Ilustrasi (Pixabay)


Baca Juga : Live Caption Bakal Disematkan di Google Pixel 4

Fitur prediksi kepadatan crowdedness prediction, dapat ditemukan ketika mengklik ikon angkutan umum saat mencari arah menggunakan Google Maps. Maps akan memberikan informasi apakah bus atau kereta penuh berdasarkan perjalanan-perjalanan sebelumnya.

Menurut Google, informasi ini dapat membantu pengguna untuk memutuskan apakah mau berdesakkan saat bus penuh atau menunggu angkutan berikutnya.

Dalam siaran pers terpisah, Google menganalisis kepadatan angkutan umum saat jam sibuk, pukul 06.00 hingga 10.00, pada Oktober 2018 hingga Juni 2019. Mereka menemukan terdapat 10 kota di dunia yang memiliki kepadatan tinggi di angkutan umum, baik bus dan kereta, namun, tidak ada Indonesia dalam daftar tersebut.

Kesepuluh kota tersebut adalah Buenos Aires rute Urquiza (Argentina), Sao Paulo (Brasil) rute 11, Buenos Aires rute A, Sao Paulo rute 8 Diamante, Paris (Prancis) rute 13, Buenos Aires rute C, Tokyo (Jepang) rute Chuo, Sao Paulo rute 9 Emerald, Tokyo rute Nippori-Toneri dan New York (Amerika Serikat) kereta L.
 

Fitur kedua untuk angkutan umum di Google Maps diberi nama live traffic delays untuk melihat prediksi jadwal kedatangan bus berdasarkan situasi lalu lintas terkini.

Google membuat fitur ini untuk wilayah-wilayah yang mereka belum dapatkan informasi jadwal bus dari pemerintah setempat.

"Anda juga akan melihat di mana perjalanan tertunda di peta," kata Hasaballah dan Bertuca.
Bagikan :
Topik :

Reporter : Ahmad Sahroji
Editor : Ahmad Sahroji
KOMENTAR
GRAFIS
BERITA TERBARU
Nasional
13 November 2019 19:25 WIB

Jurus Baru Jokowi Sederhanakan Regulasi

Bikin badan baru lagi
Nasional
13 November 2019 18:57 WIB

Pelajaran Penting: Jangan Belajar Agama di Medsos

Kalau cara belajarnya salah, ke sananya juga salah mblo~
Nusantara
13 November 2019 18:43 WIB

Pengemudi Ojol Tak Terpengaruh Aksi Bom Medan

Pengemudi ojol bukan teroris!
megapolitan
13 November 2019 18:11 WIB

Duh, Skuter Listrik Bikin Rusak JPO Kekinian

Lantainya kan dari panel kayu, kena roda rusak dong..
Nasional
13 November 2019 17:48 WIB

Buntut Bom Medan, Rekrutmen Ojol Bakal Diperketat

Kemenhub minta ojek online review proses rekrutmen mitra pengemudi