Sabtu, 20 April 2019
07 November 2018 15:10 WIB

KPU Jabar: Penyelenggaraan Pemilu 2019 Paling Rumit

Diprediksi, proses penghitungan suara kali ini bakal lama
Bagikan :


Bandung, era.id - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Jawa Barat menyebut, teknis penyelenggaraan Pemilu 2019 paling rumit dibandingkan Pemilu 2014. Hal itu disebabkan Pemilu 2019 adalah pemilu serentak untuk memilih legislator dan presiden.

Menurut Komisioner Divisi Teknis KPU Jawa Barat, Endun Abdul Haq, pelaksanaan pemilu serentak tersebut berdampak terhadap penambahan penyediaan logistik. 

Kata dia, hal itu berbeda dengan penyelenggaraan Pemilu 2014 lalu yang terdapat jeda waktu selama tiga bulan dari pelaksanaan pemilihan legislator ke pemilihan presiden.

"Jelas berimplikasi kepada lebih teknis pertama lima surat suara, lima kotak suara gitu kan, Pemilu 2014 yang lalu hanya empat itu yang kedua. Yang ketiga partai bertambah, 2014 yang lalu hanya 12 partai, 2019 yang sekarang 16 partai politik," kata Endun di Kantor KPU Jawa Barat, Jalan Garut, Bandung, Rabu (7/11/2018).


Baca Juga : Jokowi Tegur Pendukung Bawa Anak ke Kampanye

Dengan masalah teknis tadi, Endun mengatakan, proses penghitungannya lebih lama. Apalagi, khusus Jawa Barat, daerah pemilihan (dapil) calon legislator bertambah, yang awalnya 13 dapil kini menjadi 15 dapil. Sehingga berdampak terhadap teknis pelaksanaan pemilu juga.

Endun menuturkan, penambahan dapil tersebut berdampak terhadap peningkatan jumlah kursi legislator di Jawa Barat 100 kursi menjadi 120 kursi. Penambahan kursi itu, kata Endun, karena adanya pemekaran wilayah di beberapa daerah seperti Bogor, Cianjur dan Kabupaten Bandung.

"Hal ini berdampak terhadap jumlah TPS yang dua kali lipat. Sekarang Jawa Barat ada 137.398 TPS," ujar Endun.

Penambahan TPS di Jawa Barat tersebut, jelas Endun, disebabkan peningkatan jumlah pemilih di setiap TPS. Sementara, Pemilu 2014 lalu di setiap TPS dapat menampung 500 pemilih, sedangkan Pemilu 2019 mendatang hanya menampung 300 pemilih.

KPU Jawa Barat mengaku selain hal tersebut, penyelenggaraan Pemilu 2019 akan lebih rumit karena harus merekrut anggota Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS). Tujuan utamanya untuk mempercepat rekapitulasi suara usai pemilihan dilakukan di TPS.
Bagikan :
Topik :

Reporter : Arie Nugraha
Editor : Bagus Santosa
KOMENTAR
GRAFIS
BERITA TERBARU
Nasional
20 April 2019 15:48 WIB

TKN Kirim Seruan pada Relawan Lewat Pesan Singkat

Apa isi seruan itu?
Olahraga
20 April 2019 15:42 WIB

Menanti Penantang Baru Anthony Joshua

Gantikan Jarrel Miller yang tersandung perkara doping
Nasional
20 April 2019 14:47 WIB

Komisioner KPU Jawab Hubungan Saudara dengan Pakar Media Sandi

Yang satu penyelenggara pemilu, lainnya lagi jadi bagian dari peserta pemilu
Olahraga
20 April 2019 13:47 WIB

Kemenangan Sulit Nadal Atas Guido di Monte-Carlo Masters

Tak semudah itu, Rafael
Nasional
20 April 2019 12:51 WIB

Catat Layanan yang Bisa Kamu Kontak untuk Awasi Situng KPU

Jika temukan kesalahan, laporkan!