Rabu, 22 Januari 2020
SD Timuran Yogyakarta. (Foto: kemendikbud.go.id)
14 Januari 2020 18:25 WIB

Viral Tepuk Pramuka 'Islam Yes Kafir No', Video Lama yang Bersemi Kembali

Videonya sudah berumur lima tahun, tapi viral lagi~
Bagikan :


Jakarta, era.id - Sebuah video yang memperlihatkan anak-anak Sekolah Dasar (SD) di Yogyakarta viral di berbagai lini masa media sosial. Bukan cuma itu, video berdurasi tak sampai satu menit tersebut juga tersebar melalui aplikasi perpesanan WhatsApp. Sejumlah pihak menyesalkan beredarnya video yang dinilai mengandung muatan SARA dan intoleransi itu.

Mengapa demikian? Karena anak-anak yang konon bersekolah di SD Negeri Timuran, Brontokusuman, Mergangsang, Kota Yogyakarta, DI Yogyakarta ini kedapatan menyanyi sembari bertepuk tangan ala tepuk Pramuka. 

Berikut lirik dari yel-yel 'tepuk anak soleh' versi SDN Timuran:

Aku anak soleh
Rajin ngaji, rajin sholat
Orang tua dihormati
Cinta Islam sampai mati


Baca Juga : Viral Tukang Cilok Dilabrak Ibu Pacarnya, Asli atau Settingan?

Islam, Islam Yes
Kafir, kafir No


Dilansir dari berbagai media, video viral itu berasal dari salah seorang wali murid SD Negeri Timuran, yang mengunggah di status WhatsApp, hingga akhirnya tersebar luas di media sosial.

Wali murid berinisial K ini mengatakan, saat itu dia sedang menjemput anaknya, namun belum selesai kelas. Saat itulah dia melihat pembinaan dari Kwarcab Pramuka Kota Yogyakarta yang mengajarkan lagu atau yel-yel yang dinilai mengajarkan intoleransi.

"Baru tahu saya ada pembina pramuka yang ngasih pembinaan ke anak SD Negeri dengan mengajarkan tepuk rassi (rasis)," tulisnya.

"Iya kebetulan tadi di sekolah kakak ada kedatangan pembina pramuka, lalu salah satu pembina mengajarkan tepuk Islam di mana di akhir tepuk ada yel-yel Islam Islam yes Kafir Kafir No, sebagai ortu siswa aku proteslah, ini nih biang kerok perpecahan dan penabur kebencian, ke-Bhinekaan Pramuka tercoreng oknum pembina berakal tumpul," katanya, seperti dikutip sebuah media.

Video lama bersemi kembali

Tim era.id mencoba menelusuri kebenaran video tersebut, yang kabarnya terjadi baru-baru ini yakni Jumat 10 Januari 2020. Lewat platform berbagi video YouTube, kami menemukan sebuah channel YouTube yang membagikan video itu. Namun, dalam keterangan waktu yang diunggah saluran KlatenTV Channel, video itu diunggah pada 31 Juli 2017 dengan judul 'Inilah Syair Lagu Tepuk Anak Sholeh Yang Dinilai Intoleran'. Video berdurasi 30 detik itu telah ditonton sebanyak 15.528 kali dan mendapat 42 likes.
 


Berbeda dengan sejumlah media massa yang menyebut bahwa bahwa aksi itu dilakukan oleh siswa SDN Timuran, Yogyakarta, si empunya channel YouTube ini mengatakan pada deskripsinya bahwa aksi ini dilakukan oleh anak PAUD di Banyumas.

Kami pun mencoba menghubungi pemilik channel YouTube tersebut untuk mengonfirmasi kebenaran video viral itu. Percakapan kami berlangsung lewat WhatsApp. Berikut isi percakapan kami dengan pemilik video, Era.id (A) Klatentv Channel (B):

A: Halo Mas
B: Halo juga mas
A: Ini dari media mas di Jakarta, dapet video itu dari channel mas. (https://www.youtube.com/watch?v=K_ZTUJCIMoQ&feature=youtu.be)
B: Iya mas.. gmn mas
A: Itu video tahun 2017 mas? Itu mas yang ngerekam atau gimana?
B: Video lama mas..
A: Itu mas yang ngerekam atau ambil dari video orang mas. Itu video kejadian tahun berapa?
B: 2017 mas kalo gak salah.. repost
A: Mas Tau kejadiannya gak? Atau mas hanya repost saja. Terus deskripsi di video nya dapat dari mana mas?
B: Dah lama.. lupa...Di youtube ada sumber videonya dari mana.
A: Mas tau gak video ini viral?
B: Nggak tau mas.. video lama soalnya.. klo waktu itu mmng LG ramai2nya Krn ada pihak yg menganggap intoleran

Tak berhenti di situ, kami mencoba mencari tahu sumber video yang dimaksud pemilik saluran YouTube KlatenTV Channel. Kami menemukan channel YouTube Safri Zuman yang dimaksud channel sebelumnya pemilik video viral tepuk anak saleh 'No Kafir' itu.

Pada channel YouTube Safri Zuman video ini diberi judul 'Tepuk Anak Soleh' dan sudah ditonton sebanyak 112.510 kali dengan 152 likes. Yang bikin kaget, video yang diunggah itu bahkan sudah berusia 5 tahun. Lebih lama dari video yang diunggah aku KlatenTV Channel. Sayangnya kami tidak bisa berkomunikasi dengan sang empunya channel. Sebab dia tidak menaruh kontak di deskripsi YouTube-nya.
 


Mengutip kumparan.com, awak media sempat mendatangi SD negeri tersebut. Kepala Sekolah SD Negeri Timuran, Esti Kartini, mengaku belum tahu informasi tersebut dan justru baru mengetahui ketika wartawan datang ke sekolah. 

"Saya justru baru tahu ketika wartawan ke sini," kata Esti, Senin (13/1). 

Meski begitu, Esti membenarkan bahwa pada Jumat (10/1) lalu ada kegiatan Pramuka. Namun sekolah itu hanya ketempatan lantaran acara diadakan oleh Kwarcab Kota Yogyakarta.

Tetap mengutuk intoleransi

Ketua KPAI Susanto menututurkan bahwa sebenarnya nilai-nilai pramuka itu sangat baik untuk membentuk karakter anak. Maka, internalisasi pramuka tidak boleh bertentangan dengan dengan Dasa Dharma Pramuka

Susato menjelaskan dalam Dasa Dharma Pramuka sangat menjunjung tinggi takwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, apa pun agamanya. "Intinya mesti hati-hati agar tidak menimbulkan kesalahpahaman dari peserta didik yang beragama berbeda," katanya kepada era.id, Selasa (14/1/2020).

Sementara itu, Komisioner KPAI bidang Pendidikan Retno Listyarti, mengatakan pihaknya belum mendapat laporan apa pun dari masyarakat terkait viralnya video 'tepuk anak soleh' tersebut. Namun pihaknya mengaku prihatin jika benar ada pembina pramuka yang mengajarkan intoleransi sejak dini.

Dia bilang, sebagai ekstrakurikuler wajib, seharusnya kegiatan pramuka bisa memegang peranan penting dalam mendidik siswa agar mandiri, kuat, peduli pada sesama, menghargai perbedaan, dan menguatkan nilai-nilai kebangsaan. 

"Tepuk pramuka mengandung unsur sara ini telah mencederai keberagaman," kata Retno.
 
Bagikan :
Topik :

Reporter : Gabriella Thesa Widiari
Editor : Ahmad Sahroji , Ervan Bayu Setianto
KOMENTAR
GRAFIS
BERITA TERBARU
Olahraga
22 Januari 2020 12:48 WIB

Saat Guru Olahraga Dilatih Pelatih Basket dari NBA

Orang Jawa Barat suka basket
Nasional
22 Januari 2020 12:26 WIB

DPR Tetap Bahas RUU Omnibus Law Meski Belum Pegang Draf

Pemerintah belum ngasih ke DPR
Nasional
22 Januari 2020 12:18 WIB

Keberadaan Harun Masiku yang Kini Terang benderang

Imigrasi bilang sudah di Jakarta sejak 7 Januari
Wisata
22 Januari 2020 12:02 WIB

Nonton Wayang Potehi dari Dalang Pribumi

Wayang Potehi cuma bisa ditonton jelang Imlek
 
Lifestyle
22 Januari 2020 11:40 WIB

Viral Tukang Cilok Dilabrak Ibu Pacarnya, Asli atau Settingan?

Kalo udah jadi bos cilok seleranya bukan anak ibu lagi~