Senin, 14 Oktober 2019
Ilustrasi (Pixabay)
19 Mei 2019 20:07 WIB

Banyak Napi Coba Bunuh Diri di Rutan Palangka Raya

Sebuah temuan ungkap fakta mengerikan ini. Apa yang sebenarnya terjadi?
Bagikan :


Palangka Raya, era.id - Sebuah temuan mengungkap tingginya angka kasus percobaan bunuh diri di kalangan penghuni Rumah Tahanan Klas IIA Palangka Raya, Kalimantan Tengah. Meski sering digagalkan petugas, rangkaian kejadian ini jelas menarik untuk didalami.

Sejak 2018 hingga pertengahan tahun ini, tercatat lima narapidana di Rutan Klas IIA Palangka Raya mencoba bunuh diri. Caranya macam-macam, mulai dari meminum cairan pembersih lantai hingga menyetrum diri dengan kabel listrik.

Kepala Pengamanan Rutan Klas IIA Palangka Raya, Oktario menjelaskan, seluruh percobaan bunuh diri itu untungnya tak ada yang betul-betul berujung kematian. Petugas, kata Oktario, selalu berhasil menggagalkan upaya bunuh diri.

Menurut Oktario, pemicu tingginya angka percobaan bunuh diri di kalangan para napi ini bermacam-macam. Permasalahan pribadi seperti dituntut cerai istri hingga rasa menyesal melakukan perbuatan pidana adalah yang paling banyak ditemukan.


Baca Juga : Kata Menteri Yasonna, Napi Korupsi Tak Perlu di Nusakambangan

Atas berbagai temuan itu, pihak rutan memperketat pengawasan. "Selama ini aksi mereka dapat digagalkan, lantaran perilaku sehari-hari para napi aneh dan selalu mengeluh," tutur Oktario ditulis Antara, Minggu (19/5/2019).

"Hal tersebut dapat terdeteksi, apa yang akan nantinya ia lakukan. Apabila mengakhiri dengan cara gantung diri, itu rata-rata spontan dilakukan napi dan jarang ada yang mengetahuinya."

Selain meningkatkan pengawasan, pihak rutan juga menggencarkan penyuluhan dan siraman rohani kepada para penghuni rutan. Hal ini dianggap penting untuk melawan dorongan bunuh diri atau tindakan mengerikan lainnya.

"Ya, solusinya kami sebagai petugas di sini gencar memberikan bimbingan rohani sesuai agama yang dianut para napi masing-masing. Hal itu dilakukan agar keimanan yang mereka miliki kuat untuk menghadapi masalah yang selama ini menimpa mereka."

Ia menambahkan, untuk mencegah kasus bunuh diri di rumah tahanan, kini diterapkan pola pengawasan ekstra di setiap kamar tahanan yang bekerja sama dengan sejumlah napi setempat.

"Kami berharap apa yang dilakukan itu berjalan maksimal dan sesuai kehendak kami. Tidak hanya itu, agar pikiran para napi rileks menjalani massa hukumannya, petugas menyediakan fasilitas olahraga di dalam rutan."
Bagikan :

Reporter : Yudhistira Dwi Putra
Editor : Yudhistira Dwi Putra
KOMENTAR
GRAFIS
BERITA TERBARU
Internasional
14 Oktober 2019 13:11 WIB

Mereka yang Tergerak Usai Jepang Dihabisi Topan Hagibis

Hats off to all volunteers!
Lifestyle
14 Oktober 2019 13:03 WIB

Melihat Gaya Alay Lora Fadil dan 3 Istrinya Main Tik Tok

Jangan bilang habis ini mau jadi YouTuber ya Mas
megapolitan
14 Oktober 2019 12:41 WIB

Hari Ini, Pengamanan di Sekitar Kompleks Parlemen Menurun

Tapi jalanan di depan kompleks parlemen, ditutup
Lifestyle
14 Oktober 2019 12:27 WIB

Mengenal Somantri Ahmad, Bapak-bapak dengan Lawakan yang Khas

Lawakannya sempat viral di sejumlah media sosial
Internasional
14 Oktober 2019 12:05 WIB

Mal di Hong Kong Jadi Arena Bentrokan Aparat Vs Demonstran

Orang-orang yang sedang berbelanja berteriak-teriak ketakutan dan beberapa luka-luka