Selasa, 07 April 2020
Penerbangan ke Asutralia (Twitter)
27 Maret 2020 10:33 WIB

Prediksi Australia Soal Ledakan Jumlah Pasien Korona di Indonesia

Bisa sampai setengah populasi jika pemerintah enggak serius
 
Bagikan :


Jakarta, era.id - Duta Besar Australia untuk Indonesia, Gary Quinlan, meminta para warga negara Australia, segera meninggalkan Indonesia. Imbauan tersebut menyusul prediksi pemerintah Australia kasus positif korona di Indonesia yang akan meledak.

"Wisatawan di Bali atau di Indonesia pada umumnya, tinggalkan Indonesia sekarang, jangan tunda kepulangan Anda," ujar Quinlan melalui akun Twitternya Kamis (26/3).
 

Sementara itu, Konsulat Jenderal (Konjen) Australia di Denpasar juga menyatakan hal serupa, penerbangan dari dan ke Bali dari Australia bakal dihentikan akhir pekan ini. Konjen Australia meminta semua warganya pulang sebelum terlambat.
 


Australia memprediksi akan ada puncak dari lonjakan kasus positif COVID-19 di Indonesia. Mereka mengkritik cara pemerintah dalam menangani penyakit paling menular di dunia ini. 

Sampai hari ini ada 893 pasien positif korona di Indonesia, 35 sembuh, dan 78 meninggal dunia. Angka kematian akibat COVID-19 di Indonesia adalah yang tertinggi di dunia yakni di atas delapan persen. Kurangnya tes massal dan tak ada kebijakan yang ketat soal pembatasan pergerakan warga, Australia memprediksi, setengah dari populasi akan terinfeksi.


Baca Juga : Manfaat dari Penerapan PSBB di Jakarta

"Indonesia tampaknya memiliki lebih banyak kasus daripada yang sudah dilaporkan. Tanpa tes dalam skala besar dan metode karantina yang terukur, kans virus ini untuk terus menyebar begitu besar," kata Direktur Institut Molekular Biosains di University of Queensland, Australia, Ian Henderson, seperti dikutip dari 9news, Jumat (27/3/2020). 

Kacaunya kebijakan ketat soal social distancing dan pengamanan ODP dan PDP korona di Indonesia tercermin dari kasus meninggalnya seorang WN Prancis di atas sepeda motornya di Denpasar, Bali, beberapa hari lalu. Bule tersebut tetap wara-wiri meski ia tengah menunggu hasil tes korona hingga meninggal di pinggir jalan.

Ada juga, pasien positif korona asal Inggris di Bali, Kimberley Finlayson yang meninggal setelah menjalani operasi, padahal ia sudah dinyatakan positif COVID-19 sebelum operasi. 

"Tiga jam sebelum dia menjalani operasi, saya diberitahu secara informal bahwa dia positif virus korona dan saya hanya tahu itu karena mereka datang untuk juga untuk menguji saya," kata sang suami Ken Finlayson.

"Mereka memperlakukan orang sebagai kasus daripada individu dan tingkat perawatan yang kurang dan komunikasi," sambungnya.

Selama berminggu-minggu para politisi mengatakan Indonesia bebas dari virus korona karena "kekuatan doa", padahal sebenarnya alasannya karena Indonesia tidak memiliki alat tes yang tepat.

Kini dengan jumlah kasus positif COVID-19 di Indonesia mencapai 893 kasus dengan 35 orang dinyatakan sembuh dan 78 orang meninggal dunia, tenaga medis terpaksa menggunakan alat pelindung diri (APD) seadanya seperti jas hujan dan helm proyek. Bagaimana jika jumlah pasien COVID-19 meledak?
 
Bagikan :

Reporter : ERA.ID
Editor : Ervan Bayu Setianto
KOMENTAR
GRAFIS
BERITA TERBARU
Nasional
07 April 2020 21:10 WIB

What's On Today, 7 April 2020

Podcast berita Indonesia terkini yang disajikan dengan cara berbeda
Lifestyle
07 April 2020 21:01 WIB

Kiat Sukses Sinetron Ramadan Tahun 90an

Jadi pengen kembali ke masa-masa itu, saat korona belum menyerang
megapolitan
07 April 2020 20:35 WIB

Manfaat dari Penerapan PSBB di Jakarta

Kurangnya kerumunan orang
megapolitan
07 April 2020 20:01 WIB

Siap-Siap, Polisi 'Razia' Suhu Tubuh di Jalanan

Pakai drone mendeteksi suhu tubuh
Kuliner
07 April 2020 19:09 WIB

Khasiat Sayur Lodeh yang Ternyata Bisa Obati Kanker

Beruntunglah kalian pecinta sayur lodeh~