Senin, 13 Juli 2020
Djoko Tjandra (Dok. Twitter)
01 Juli 2020 11:34 WIB

Kronologi Status DPO Djoko Tjandra

Menkumham tak lihat ada data Djoko Tjandra masuk Indonesia
 
Bagikan :


Jakarta, era.id - Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Menkumham) Yasonna Laoly menjawab informasi yang menyebutkan buronan kasus Cessie Bank Bali Joko Tjandra sudah tiga bulan di Indonesia. 

“Dari mana data bahwa dia tiga bulan di sini, tidak ada datanya kok,” jelasnya, Senin (1/7/2020).

Menkumham kembali bertanya kepada wartawan yang bertanya atas data yang menyebutkan Joko Tjandra sudah berada di Indonesia.

“Di sistem kami tidak ada, saya tidak tahu bagaimana caranya. Sampai sekarang tidak ada. Kemenkumham tidak tahu sama sekali (Djoko Tjandra.) di mana. Makanya kemarin kan ada dibilang ditangkap, kita heran juga. Jadi kami sudah cek sistem kami semuanya, tidak ada,” ungkapnya.


Baca Juga : Menkumham Ungkap Lobi-Lobi Cegah Ekstradisi Maria Pauline Lumowa

Menkumham meminta Direktorat Jenderal (Ditjen) Imigrasi menyampaikan data-data kronologi status DPO Joko Soegiarto Tjandra dari data dimiliki oleh Imigrasi kepada media.

Sementara itu, Kepala Bagian Humas dan Umum Ditjen Imigrasi Arvin Gumilang mengungkapkan kronologi status Joko Soegiarto Tjandra, yang masuk daftar pencegahan dan Daftar Pencarian Orang (DPO) sejak tahun 2018.

1. Permintaan pencegahan atas nama Joko Soegiarto Tjandra oleh KPK pada 24 April 2008. Pencegahan ini berlaku selama 6 bulan.

2.   Red notice dari Interpol atas nama Joko Soegiarto Tjandra pada 10 Juli 2009.??

3.  Pada 29 Maret 2012 terdapat permintaan pencegahan ke luar negeri dari Kejaksaan Agung RI berlaku selama 6 bulan.

4. Permintaan DPO dari Sektetaris NCB Interpol Indonesia terhadap Joko Soegiarto Tjandra alias Joe Chan (WN Papua Nugini) pada 12 Februari 2015. Ditjen Imigrasi menerbitkan surat perihal DPO kepada seluruh kantor Imigrasi ditembuskan kepada Sekretaris NCB  Interpol dan Kementerian Luar Negeri.

5. Pada 5 Mei 2020, ada pemberitahuan dari Sekretaris NCB Interpol bahwa dari red notice atas nama Joko Soegiarto Tjandra telah terhapus dari sistem basis data  terhitung sejak tahun 2014 karena tidak ada permintaan lagi dari Kejaksaan Agung RI. 

Ditjen Imigrasi menindaklanjuti dengan menghapus nama Joko Soegiarto Tjandra dari Sistem Perlintasan pada 13 Mei 2020.

6. Pada 27 Juni 2020, terdapat permintaan DPO dari Kejaksaan Agung RI. Sehingga nama yang bersangkutan dimasukkan dalam sistem perlintasan dengan status DPO.

“Di samping kronologi di atas, perlu disampaikan juga bahwa atas nama Joko Soegiarto Tjandra alias Joe Chen tidak ditemukan dalam data perlintasan,” ungkap Arvin Gumilang.


 
Bagikan :

Reporter : ERA.ID
Editor : Ervan Bayu Setianto
KOMENTAR
GRAFIS
BERITA TERBARU
Nasional
13 Juli 2020 15:35 WIB

DPR Minta Waspadai Klaster Baru Sekolah di Zona Hijau

DPR minta kemendikbud bentuk tim pemantau
megapolitan
13 Juli 2020 15:11 WIB

Identitas Pria Pemesan Artis FTV Inisial 'H' Terungkap

Yang bersangkutan memesan H dari mucikari di Jakarta untuk mendatangkan artis
ide
13 Juli 2020 14:30 WIB

AS Terpuruk Selama Pandemi karena Mitos dan Trump

Sudah jatuh, tertimpa Trump