Kamis, 18 April 2019
Wakil Ketua BPN Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Priyo Budi Santoso (diah/era.id)
08 Januari 2019 09:38 WIB

BPN DKI Diminta Cabut Pelaporan KPU ke DKPP

Ini yang minta Wakil Ketua BPN Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Priyo Budi Santoso
Bagikan :


Jakarta, era.id - Wakil Ketua Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Priyo Budi Santoso meminta BPN DKI mencabut laporan dugaan pelanggaran administratif yang dilakukan Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI ke Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) karena tak memfasilitasi penyampaian visi misi capres-cawapres di Pilpres 2019.

"Kami minta untuk mengurungkan semua langkah-langkah serta tindakan-tindakan yang kontra produktif hanya karena ketidaktahuan," kata Priyo di kantor KPU RI, Jalan Imam Bonjol, Jakarta Pusat, Senin (7/1).

Priyo bilang akan mengecek laporan yang dilakukan BPN DKI Jakarta. Menurutnya, bawahannya tidak mengerti kesepakatan soal visi misi. Ia pun menyebut akan memberi penjelasan kepada mereka terkait ketidaktahuannya soal itu.

"Kalau intinya adalah mau menggugat atau mempertanyakan mengenai masalah ini, karena KPU dianggap tidak adil saya akan jelaskan pada mereka tentang masalah ini," ucapnya.


Baca Juga : Sabar Jangan Lebay Lihat Real Quick Count KPU

Lebih lanjut, Priyo meminta kepada seluruh kader partai pendukung Prabowo-Sandi untuk tak lagi mempersoalkan pembatalan fasilitasi penyampaian visi-misi paslon oleh KPU.

"Jadi soal visi misi ini kami sepakati di tanggal 9 Januari itu telah disepakati dikembalikan kepada masing-masing pasangan calon 01 dan 02. Untuk kalau mau menyelenggarakan sendiri-sendiri," tegasnya.

Kemarin siang, BPN DKI melaporkan KPU ke DKPP atas keputusan lembaga penyelenggara pemilu tersebut yang tidak memfasilitasi penyampaian visi misi calon presiden dan wakil presiden.

"Saya diperintahkan Pak Taufik (Ketua DPD Gerindra DKI) untuk melaporkan komisioner KPU RI ke DKPP berkaitan dengan pembatalan agenda penyampaian visi misi paslon yang dibatalkan. Kami merasa sangat dirugikan atas pembatalan itu," ucap Tim Advokasi BPN DKI Yupen Hadi.
 
Bagikan :
Topik :

Reporter : Diah Ayu Wardani
Editor : Riki Noviana
KOMENTAR
GRAFIS
BERITA TERBARU
Nasional
18 April 2019 20:09 WIB

Pakar Jawab Kemungkinan Peretasan Situs KPU

Situs KPU hari ini bekerja lamban. Netizen sebut hacker di balik masalah ini. Benarkah?
Peristiwa
18 April 2019 19:19 WIB

Prabowo Bantah Bertemu Utusan Jokowi

Utusan presiden QC bertemu presiden RC BPN, bingung kan shay~
Nasional
18 April 2019 19:07 WIB

BPN Desak KPU Cabut Izin Quick Count Lembaga Survei

BPN sebut sejumlah kejanggalan dalam quick count
Peristiwa
18 April 2019 19:01 WIB

Prabowo Klaim Kemenangannya Ditemani Sandiaga

Dua capres ngaku menang, biar adil bikin dua shift aja kali yak~
Peristiwa
18 April 2019 18:09 WIB

Alasan Jokowi Kembali Kumpulkan Koalisinya di Plataran Resto

Karena Platara Resto adalah koentji~