Rabu, 13 November 2019
Ilustrasi (pixabay)
11 Juli 2019 18:35 WIB

Senjakala Bisnis Batu Akik

Dulu, batu akik selalu jadi perbincangan. Kini...
Bagikan :
Jakarta, era.id - Lima tahun silam, siapa yang tak kenal batu akik. Hampir di setiap sudut jalanan, warung kopi, semua membicarakan batu ini. Tapi itu dulu.

Tengoklah Pasar Rawa Bening, Jakarta yang dulu begitu ramai dengan penjual batu akik. Para perajin batu akik di sini mengeluh sepinya order seiring memudarnya tren batu akik sejak beberapa tahun lalu.

"Dibanding dulu, sepi. Dulu sehari saya bisa dapat Rp500.000-700.000 per hari," kata Pambudi, perajin batu akik di Pasar Rawa Bening, Jakarta, Kamis (11/7/2019) seperti dilansir dari Antara.

Meski kondisinya seperti itu, bagi Pambudi, tak ada kamus menyerah. Bapak tiga anak itu tetap bersyukur karena sekarang ini setiap hari masih menerima garapan dari pelanggan.

"Alhamdulillah, tidak pernah sehari 'blong' (tanpa order). Sekarang, dapat Rp100.000 sehari sudah bagus," kata pria asal Brebes, Jawa Tengah itu.

Saat hobi batu akik "booming" 5-6 tahun lalu, kata dia, hampir setiap hari sampai kewalahan melayani order, mulai poles hingga membuat batu akik dari bahan yang berbentuk bongkahan.

Karena sepi, ia mengaku terpaksa menurunkan ongkos poles dan pembuatan batu akik, dari semula di atas Rp35.000 per order, sekarang ini hanya Rp25.000 per order.

"Saya pernah megang semua jenis batu, mulai akik sampai batu mulia. Yang paling susah itu batu mulia, seperti safir dan rubi," kata perajin yang sudah delapan tahun menekuni usaha itu.

Pambudi berharap bisnis batu mulia dan akik kembali menggeliat tahun ini sehingga bisa menyemarakkan lagi lomba-lomba dan usaha bidang perbatuan mulia.

Maman, perajin batu mulia dan akik lainnya di Pasar Rawa Bening, juga berharap kembali menggeliatnya bisnis batu akik seperti pernah terjadi pada kisaran 2012-2013.

"Sekarang ini masih sama kayak kemarin, sepi. Beda, dulu begitu datang sudah banyak yang nungguin," kata perajin yang membuka usaha itu sejak 2000.

Dengan kondisi sekarang ini, kata dia, setiap harinya hanya mampu melayani lima order per hari paling banyak, sementara ketika "booming" bisa menggarap sampai 20-an pesanan.

Untuk ongkos poles, ia menyebutkan rata-rata sekarang ini Rp25.000-30.000 per order, padahal sebelumnya bisa sampai Rp40.000 karena sepinya peminat.

"Mulai akik sampai batu mulia seperti safir, garnet, rubi, saya bisa garap, tetapi model bulat dan manual pengerjaannya. Jadi, lebih lama dan mahal ongkosnya," katanya.
Bagikan :
Topik :

Reporter : ERA.ID
Editor : Moksa Hutasoit
KOMENTAR
GRAFIS
BERITA TERBARU
megapolitan
13 November 2019 18:11 WIB

Duh, Skuter Listrik Bikin Rusak JPO Kekinian

Lantainya kan dari panel kayu, kena roda rusak dong..
Nasional
13 November 2019 17:48 WIB

Buntut Bom Medan, Rekrutmen Ojol Bakal Diperketat

Kemenhub minta ojek online review proses rekrutmen mitra pengemudi
Nasional
13 November 2019 17:27 WIB

Waspada Metode Penyamaran Baru Teroris

Mereka mengamati dan menyamar
Nusantara
13 November 2019 16:06 WIB

Edy Rahmayadi Minta Warga Sumut Tetap Tenang

Minta masyarakat tenang dan beri informasi
Nusantara
13 November 2019 15:07 WIB

Mahasiswa Asal Medan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes

Masih berusia 24 tahun